Partai Nasdem Jadi yang Pertama Dukung Ridwan Kamil Maju Pilgub Jabar

0
216

Pelaksanaan pemilihan gubernur Jawa Barat masih 15 bulan lagi, tetapi Partai Nasional Demokrat secara mengejutkan mendeklarasikan mendukung Wali Kota Bandung Ridwan Kamil menjadi kandidat. Nasdem merupakan partai pertama yang berani deklarasi mengusung tokoh non partai itu.

Setelah deklarasi di Jawa Barat pada Minggu (19/3), mulai muncul sikap pro dan kontra. Tapi, Ketua Dewan Pimpinan Pusat Partai Nasdem Irma Suryani menganggap sikap tersebut wajar saja. Pasalnya, di tengah belum siapnya partai lain, Surya Paloh sudah mendahului.

“Saya kira pro kontra terhadap deklarasi dukungan Nasdem pada Ridwan Kamil adalah hal yang wajar. Banyak yang merasa kecolongan,” kata Irma, Selasa (21/3).

Menurut Irma seharusnya partai lain mengapresiasi langkah Nasdem yang berani mengusung Ridwan Kamil tanpa persyaratan, sebaliknya mendukung Ridwan Kamil tetap independen.

“Hal itu ditujukan agar Ridwan bisa membangun Jawa Barat tanpa harus balas budi dengan parpol sehingga semua kepentingan rakyat tidak digerogoti oleh kepentingan parpol,” ujarnya.

Menyayangkan
Setelah Ridwan Kamil bersedia diusung Nasdem menjadi calon gubernur Jawa Barat periode 2018-2023, sebagian masyarakat menyayangkannya.

Melalui akun Facebook, Ridwan Kamil kemudian memberikan jawaban atas pertanyaan masyarakat mengenai kenapa Ridwan Kamil bersedia diusung partai yang dipimpin Surya Paloh. “Banyak yang bertanya kenapa?” tulis Ridwan Kamil di Facebook.

Ridwan Kamil mengatakan jawabannya sangat multidimensi. Ada tujuh poin jawaban Ridwan Kamil.

Pertama, menjadi calon gubernur resminya jika sudah mendaftar ke KPUD. Dalam perjalanannya masih banyak belokan dan lika-liku. Bisa seperti tokoh-tokoh di Jakarta yang heboh di awal, ternyata tidak jadi. Bisa seperti yang sudah dideklarasikan bisa berubah di hari H-1 oleh nama baru.

Kedua, hari ini dia sebagai tokoh independen sifatnya menerima dengan baik aspirasi siapapun yang berniat baik mendukung. Adabnya berterimakasih ketimbang menolak yang terkesan sombong.

“Toh keputusan pastinya masih jauh. Esok lusa ada tambahan dukungan ya ditunggu, tidak juga ya diterima saja takdirnya,” katanya.

Ketiga, kenapa dengan Partai Nasdem. Kenapa tidak dengan partai-partai terdahulu (PKS dan Gerindra)? Kata RIdwan Kamil karena partai-partai tersebut sudah dikomunikasikan, namun belum ada jawaban.

“Belum pasti juga mau. Dan masing-masing punya jadwal dan prosedur sendiri yang harus dihormati. Boro ge-er gede rasa pasti didukung, apek teh ternyata teu jadi?” katanya.

Keempat, setiap pilihan situasi politik selalu ada yang suka juga tidak suka.

“Saya sudah melaluinya di tahun 2013. Setengah pertemanan saya balik kanan karena saya maju pilwalkot didukung partai. Sedih? iya. Tapi saat itu dilalui saja prosesnya dengan ikhlas. Dan dibuktikan dengan bekerja dengan maksimal saat terpilih jadi walikota. Sebagian pertemanan itu tidak balik lagi,” katanya.

Kelima, orang berpikir ini semata syahwat politik? Kalau ikut shahwat, kata dia, Kota Bandung sudah ditinggalkan untuk ikut pilkada Jakarta periode 2017-2022.

“Tahun depan 2018 itu saya menggenapkan tugas sebagai walikota selama lima tahun. Selesai on time,” katanya. “Janji Bandung belum beres? Betul. Namun masih ada 2 tahun anggaran 2017 dan 2018 untuk dibelanjakan mengejar sisa mimpi.”

Keenam, jika tidak terpilih lagi, bagi Ridwan Kamil, hal itu tidak masalah. “Saya mah bukan pengangguran. tidak punya niat cari nafkah dari politik. Kembali jadi dosen dan arsitek adalah kebahagiaan yang kembali pulang,” katanya.

“Ketujuh, jadi jika sekarang ada yang bully, “saya akan jadi pembenci akang sekarang”, “maaf saya unfollow” , “bye kang RK” dkk itu sudah takdiran berpolitik. Tidak akan baper. Karena politik adalah cara memperjuangkan nilai dan cita-cita. Dan dalam prosesnya tidaklah akan pernah, sampai kapanpun, menyenangkan semua orang. Tinggal karya dan pengabdian yang akan menjawab semua itu,” Ridwan Kamil menambahkan.