Aksi Teror Terhadap Polisi Diprediksi Akan Kembali Terjadi

0
103

Penyerangan terduga teroris di Medan terhadap petugas kepolisian diprediksi akan kembali terjadi.

Sebab, penyerangan dua terduga teroris yang menewaskan Ipda (anumerta) M Sigalingging menjadi inspirasi pelaku lainnya untuk melakukan aksi yang sama terhadap petugas yang tengah berdinas.

“Kenapa saya katakan teror akan kembali terjadi, cara pemikiran teroris ini begini. Ketika melihat temannya yang menggunakan pisau saja berhasil menghabisi seorang petugas, maka yang punya senjata api pastinya juga akan bertindak,” ungkap Ustaz Khairul Ghazali, mantan teroris yang pernah ditangkap Densus 88 Anti Teror Mabes Polri karena kasus perampokan Bank CIMB Niaga, Kamis (29/6/2017).

Ghazali mengatakan, pelaku teror yang punya senjata api akan berpikir dirinya lebih lemah dari pelaku yang hanya menggunakan pisau dapur.

Dengan demikian, pelaku teror yang punya senjata api akan bergerak melakukan tindakan yang lebih besar dari peristiwa sebelumnya.

“Ketika mereka melihat satu temannya mati dalam melakukan aksinya, ini akan menjadi seperti multi vitamin bagi pelaku lainnya. Mereka juga akan melakukan aksi balasan yang tak terduga-duga oleh aparat kita,” katanya.

Dalam kesempatan ini, Ghazali bercerita bagaimana dirinya beraksi ketika masih bergabung dengan sel teroris di Medan.

Semua senjata yang mereka miliki akan digunakan untuk menyerang atau menghabisi orang yang bersebrangan pemahamannya dengan mereka.

“Ketika saya masih bergabung dengan jaringan, kami punya AK 47, senjata api revolver bahkan granat nanas. Semua ini akan kami gunakan untuk menjalankan aksi guna mencapai tujuan kami,” katanya.

Ia mewanti-wanti kepolisian, khususnya Polda Sumut untuk lebih waspada terhadap serangan susulan. Setiap momen dan waktu yang tak terduga-duga wajib diwaspadai semua pihak.